Subscribe:

Saturday, November 17, 2012

Ketika Marah Berdiam Lebih Baik Daripada Meluahkan

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



              Berdiam lebih baik daripada meluahkan?Manusia tidak akan lari daripada masalah,cuma setiap individu ada cara atau pendapat masing-masing untuk selesaikan perkara tersebut.Tulisan aku kali ini bukanlah mengenai ceritera cinta,tapi mengenai pendapat aku tentang cara menangani masalah apabila tentang berbicara.Ya,aku juga tidak lari masalah tentang berbicara,Pabila marah,kadangkala kata-kata yang keluar daripada mulut aku ni tidak ditapis,suka keluar ikut mulut,alih-alih ada pihak yang tersakit hati,terasa hati dan semuanya yang melibatkan hati.Untuk itu aku mohon kemaafan atas ketelanjuran kata-kata biadab aku.Aku memang seorang yang kasar.Tapi setiap orang boleh berubah untuk menjadi lebih baik dan baikkan.Aku bukan malaikat.Aku hanya manusia biasa.

Sabda Rasulullah SAW "Mahukah kamu aku khabarkan kepadamu dengan semudah-mudah ibadat dan sesenang atas tubuh,ialah diam dan baik perangai".(Riwayat Inu Abiddunya dari Shafwan bin Salim)

       Kadang-kadang,berdiam diri itu lebih baik dari berkata-kata terutamanya ketika sedang marah.Ya,bukan semua yang kita ungkapkan kata orang boleh terima atau orang suka.Daripada bercakap walhal orang tak suka lebih baik kita diam,tak melukakan hati sesiapa,InshaAllah.Sebenarnya kita diam bukan bermaksud untuk angkuh,sombong dan bongkak,adakala orang pendiam ni mungkin sebab nak berubah menjadi lebih baik.Kita perlu berfikiran positif,barulah hati tak kotor.

              Setiap hamba Allah yang bernama manusia senantiasa akan berbicara setiap masa.Jikalau berbicara yang baik akan membawa keselamatan dan kebaikan kepada semua orang.tetapi jika kita berbicara tidak mengikut adab,banyaklah keburukan yang kita tonjolkan.Apabila banyak berbicara benda yang tidak baik,maka banyaklah manusia didunia ini akan membenci kita.Banyak kelebihan bila kita berdiam diri.
Riwayat Abu Naim, "Barangsiapa yang banyak perkataannya, nescaya banyaklah silapnya. Barangsiapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya"

Di sini ada tips-tips untuk mengawal perasaan ketika marah :

1.Apabila sedang marah hendaklah membaca “ta’awwudz” (memohon perlindungan) kepada Allah sebab pada hakikatnya perasaan marah yang tidak dapat dikawal adalah daripada dorongan syaitan. 

Nabi bersabda yang bermaksud: “Apabila salah seseorang di antaramu marah maka katakanlah: ‘Aku berlindung kepada Allah’, maka marahnya akan menjadi reda”. (Riwayat Abi Dunya). 

2. Berusahalah untuk diam atau tidak banyak bicara, sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “Apabila salah seorang di antara kamu marah maka diamlah.” (Riwayat Ahmad). 

3. Jika sedang marah dalam keadaan berdiri maka duduklah, bila duduk masih marah maka berbaringlah. Hal itu ditegaskan Nabi, “Marah itu daripada syaitan, maka apabila salah seorang di antaramu marah dalam keadaan berdiri duduklah dan apabila dalam keadaan duduk maka berbaringlah.” (Riwayat Asy-Syaikhany).

    Akhir kalam,jagalah tutur kata sama ada didunia realiti,maya ataupun fantasi.Kawal kata-kata kita sebelum berbicara.Berfikir dulu sebelum berkata.Yang baik datang dari Allah dan yang buruk itu merupakan kekhilafan dari diri saya sendiri.

Ilal Liqa' 

3 comments:

azs said...

Along marah pada siapa tu???
Yup, berdiam lebih baik dari banyak berbicara.. But, if terlalu banyak berdiam, kita sendiri yang terseksa.. If kita rasa tertekan, just luahkan pada yang memahami..Sometimes, it better bila kita luahkan.. To be kind, be honest.. Diam itu memang baik tapi jangan sampai memakan diri.. :)

apiz said...

Macam mane plk kalau marah semase bermain bola? ...bagi tip untuk kawal marah semase bermain bola sepak?..

izzati said...

marah mmg x elok
sbb kalo marah cpt tua.. huhuhu
so be cool n cold is better ^_^

Post a Comment